FPMSI Gelar Diskusi Publik Pegiat Media Sosial, Kupas dan Tolak Propaganda Asing Dalam Berbagai Konflik di Papua

Jalannya Diskusi publik bersama berbagai kalangan dan insan warganet yang mengupas dan menolak campur tangan dan propaganda asing dalam be...

Jalannya Diskusi publik bersama berbagai kalangan dan insan warganet yang mengupas dan menolak campur tangan dan propaganda asing dalam berbagai konflik di Papua, di Hotel Mega Menteng Jakarta Pusat, Kamis (26/09/2019). (Foto: dok. FPMSI/MRS)
Jakarta, beritaglobal.net - Diskusi publik bersama berbagai kalangan dan insan warganet yang mengupas dan menolak campur tangan dan propaganda asing dalam berbagai konflik di Papua serta bahaya hoaks bagi keutuhan Bangsa sukses digelar. Kegiatan yang diselenggarakan oleh Forum Pegiat Media Sosial Independen (FPMSI) dan Generasi Literasi Terbit berlangsung di Hotel Mega Menteng Jakarta Pusat, Kamis (26/09/2019) siang.

Menghadirkan narasumber Edo Kondologit (Seniman Asli Papua), Riki Irawan (Ketua GESIT Jakarta), Eko Kuntadhi (Influencer Sosial media), dan Hafyz Marshal (Koornas FPMSI). Diskusi Publik dengan tema "Peran Warganet Tangkal Propaganda Asing Demi Wujudkan Papua Damai" menyimpulkan peran Warganet sangat vital dalam menangkal isu propaganda asing yang kerapkali beredar dengan konten hoaks. Oleh karenanya diperlukan komitmen dan upaya terus menerus dari Warganet agar melawan hoaks dan berbagai propaganda asing yang ingin merusak integrasi NKRI melalui berbagai isu referendum dan isu - isu separatis lainnya.

Koornas FPMSI, Hafyz Marshal menyampaikan kepada beritaglobal.net, bahwa Papua adalah bagian integral yang tak terpisahkan dari NKRI yang harus dijaga jangan sampai lepas. Kerusuhan yang terjadi di Papua dinilai ada campur tangan Asing yang sengaja melakukan propaganda agar situasi Papua memanas dan tak kondusif. Pasalnya, pihak asing memiliki kepentingan terselubung, yaitu ingin menguasai sumber daya alam (SDA) yang cukup besar. Salah satunya tambang yang terkandung di bumi Cendrawasih," ucap Hafyz.

Sementara Seniman Asli Papua Edo Kondologit mengimbau kepada pemerintah agar mengambil langkah tegas terhadap pihak yang mencoba merusak persatuan dan kedamaian di Papua.

"Jika memang perlu pemerintah dapat bertindak tegas terhadap siapa saja yang menggunakan simbol - simbol yang dapat menyebabkan perpecahan dan mengancam kedaulatan NKRI. Dan para seniman dan warganet diharapkan siap dan ikut mewujudkan Papua yang damai dalam pangkuan NKRI. Papua tanah yang kaya, saya berasal dari Sorong, disana kami hidup rukun dengan saudara - saudara dari Bugis, Jawa, Sunda karena kami bersaudara. Kepentingan asing sangat banyak di Papua sehingga mereka memproduksi propaganda untuk menjamin kepentingannya,” tegas Edo.

Senada dengan Edo, Influencer sosial media Eko Kuntadhi juga mengimbau para warganet baik itu vloger, youtuber,  Blogger dan Konten Kreator agar senantiasa memposting konten positif.

"Mengimbau kepada seluruh elemen warganet agar menjaga persatuan dan keutuhan NKRI dengam postingan konten yang positif dan tidak menebarkan berita - berita hoaks yang memecah belah persatuan. Sebaiknya berbagai postingan di sosial media harus menumbuhkan optimisme bangsa bukan sekedar menyajikan sesuatu yang dampaknya justru menghancurkan persatuan, kita harus munculkan nasionalisme di sosial media dengan melawan propaganda asing,” kata Eko.

Sedangkan, Riki Irawan ketua Gerakan Literasi Terbit Jakarta, berujar bahwa propaganda di Papua masih akan terus berlanjut karna campur tangan asing akan terus mencari celah.

"Perang propaganda terkait berbagai isu di Papua diperkirakan akan masih terus berlanjut, karena simpatisan kelompok Papua Merdeka yang berafiliasi dengan kelompok yang ada di luar negeri terus berupaya memanfaatkan dan menggoda agar isu Papua dapat terinternasionalisasi serta berharap Papua dapat lepas dari NKRI karena berbagai kepentingan khususnya sumber daya alam. Disisi lain kondisi sekarang arus media terlalu terbuka, sehingga banyak penganggu bagi kita mewujudkan Papua yang damai, maka penting adanya literasi digital karena sekarang informasi tentang politik sangat laku,” ujar Riki.

Selain acara diskusi Publik, warganet juga melakukan pernyataan deklarasi kesiapan menjaga kondusivitas dan memproduksi konten positif diantaranya:

DENGAN SEMANGAT PERSATUAN, KAMI PEGIAT MEDIA SOSIAL DAN WARGANET MENYATAKAN :

PERTAMA, Siap menjaga Persatuan dan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila Dan Undang – Undang Dasar 1945 serta merawat Kebhinekaan Bangsa Indonesia untuk Persatuan dan Kemajuan Bangsa.

KEDUA, Siap menjaga perdamaian di seluruh wilayah Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat agar hidup berdampingan rukun dan damai dengan penuh kasih sayang yang menumbuhkan optimisme untuk persatuan dan kemajuan Papua.

KETIGA, Siap bergotong royong melawan berita Hoax dan ujaran kebencian atas dasar SARA maupun informasi provokatif serta menolak isu-isu propaganda Asing maupun kelompok separatis di media sosial dengan memproduksi konten-konten Positip yang menumbuhkan optimisme untuk persatuan dan perdamaian Bangsa. (Khamim)

COMMENTS

Name

BERITA DAERAH,213,BERITA FOTO,8,BERITA KRIMINAL,69,BERITA NASIONAL,149,BISNIS,19,BREAKING NEWS,23,CERITA BERSAMBUNG,1,EKONOMI & KEUANGAN,5,FINANCE,16,HIBURAN,1,HUKUM,35,IBADAH,1,INFO LALIN,27,INFO LALIN LEBARAN,2,INFO MUDIK 2019,1,INSPIRASI USAHA,5,INTERNASIONAL,18,INVESTIGASI,3,KABAR KERETA API,8,KEDADEAN SENGKOLO,1,KESEHATAN,2,KEUANGAN,3,KOMODITAS,1,LELAYU,1,LIFESTYLE,104,LINGKUNGAN,9,LINGKUNGAN HIDUP,40,NEWS,1622,NGLENCER,1,OLAH RAGA,33,OPINI,6,PARIWISATA,17,PEMBANGUNAN,1,PEMERINTAHAN,20,PEMILU 2019,31,PENDIDIKAN,140,PERISTIWA,290,PILKADES,9,PLESIRAN,1,POLITIK,49,PRAKARYAN,1,PRALOYO,1,SAR,22,SELEB,4,SENI & BUDAYA,48,SERBA SERBI,9,SOSOK,4,SUARA KONSUMEN,1,SULIH WARTO,23,TNI & POLRI,348,TNI POLRI,103,TOKOH KITA,1,WISATA ALAM,17,
ltr
item
beritaglobalnet: FPMSI Gelar Diskusi Publik Pegiat Media Sosial, Kupas dan Tolak Propaganda Asing Dalam Berbagai Konflik di Papua
FPMSI Gelar Diskusi Publik Pegiat Media Sosial, Kupas dan Tolak Propaganda Asing Dalam Berbagai Konflik di Papua
https://1.bp.blogspot.com/-Z5l0uQ4Gv9I/XYyrEvyUbGI/AAAAAAAAlxY/pzG5d_SuSXQWJI7kGaeFDehk_se15DFigCLcBGAsYHQ/s400/IMG-20190926-WA0088.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-Z5l0uQ4Gv9I/XYyrEvyUbGI/AAAAAAAAlxY/pzG5d_SuSXQWJI7kGaeFDehk_se15DFigCLcBGAsYHQ/s72-c/IMG-20190926-WA0088.jpg
beritaglobalnet
http://www.beritaglobal.net/2019/09/fpmsi-gelar-diskusi-publik-pegiat-media.html
http://www.beritaglobal.net/
http://www.beritaglobal.net/
http://www.beritaglobal.net/2019/09/fpmsi-gelar-diskusi-publik-pegiat-media.html
true
2921465152236395144
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy